Pengertian Bekam

Perkataan BEKAM berasal dari istilah Bahasa Melayu yang berarti PELEPASAN DARAH KOTOR, atau dalam bahasa Inggris disebut dengan CUPPING dan dalam bahasa Arab diterjemahkan sebagai “AL-HIJAMAH” dan di Indonesia kita kenal dengan istilah KOP atau CANTUK.

Darah Kotor Hasil dari pemBEKAMan

BEKAM merupakan suatu Tekhnik Pengobatan SUNNAH RASULULLAH SAW yg telah lama dipraktekkan oleh manusia sejak jaman dahulu, kini pengobatan ini sesuai perkembangan jaman telah dimodernisasi dan tetap mengikuti kaidah-kaidah yang ILMIAH, dengan menggunakan suatu alat yang PRAKTIS dan EFEKTIF serta Tanpa EFEK SAMPING.

Tekhnik Pengobatan BEKAM adalah suatu proses Membuang Darah kotor (Toksid/Racun) yang berbahaya dan sudah tidak dipakai oleh tubuh yang berada di bawah kulit melalui pembukaan kulit Epidermis.

Kulit adalah Organ terbesar dalam tubuh manusia, karena itu banyak mengandung Darah Kotor/Toksid/Racun yang berkumpul akibat sisa-sisa metabolisme.Toksid/Toksin adalah endapan Racun/Zat Kimia yang tidak bisa diurai oleh tubuh kita. Toksin atau Racun ini boleh dikatakan ada pada setiap orang, karena toksin-toksin ini berasal dari Pencernaan yang hampir setiap hari diisi oleh makanan-makanan yang mengandung Zat Pengawet, Zat Perasa, Zat Pewarna, Zat Pengembang, Pestisida,dll juga Udara diluar yang kondisi sekarang sudah banyak sekali Pencemaran.

Dengan melakukan penghisapan/vakum maka terbentuklah tekanan negatif di dalam cawan/ kop sehingga terjadi drainase cairan tubuh berlebih (darah kotor) dan toksin, menghilangkan perlengketan/ adhesi jaringan ikat dan akan mengalirkan darah “bersih” ke permukaan kulit dan jaringan otot yang mengalami stagnasi serta merangsang sistem syaraf perifer.Dalam beberapa literatur disebutkan bahwa bekam bekerja dengan cara merangsang atau mengaktifkan: (1) sistem kekebalan tubuh, (2) Pengeluaran Enkefalin,(3) Pelepasan neurotransmiter, (4) Penyempitan dan pelebaran pembuluh darah serta (5) “the gates for pain” pada Sistim Syaraf Pusat (CNS) yang berfungsi mengartikan sensasi rasa nyeri.

Apabila dilakukan pembekaman pada titik bekam, maka akan terjadi kerusakan mast cell dan lain-lain pada kulit, jaringan bawah kulit (sub kutis), fascia dan ototnya. Akibat kerusakan ini akan dilepaskan beberapa mediator seperti serotonin, histamine, bradikinin, slow reacting substance (SRS), serta zat-zat lain yang belum diketahui. Zat-zat ini menyebabkan terjadinya dilatasi kapiler dan arteriol, serta flare reaction pada daerah yang dibekam. Dilatasi kapiler juga dapat terjadi di tempat yang jauh dari tempat pembekaman. Ini menyebabkan terjadinya perbaikan mikrosirkulasi pembuluh darah. Akibatnya timbul efek relaksasi (pelemasan) otot-otot yang kaku serta akibat vasodilatasi umum akan menurunkan tekanan darah secara stabil. Yang terpenting adalah dilepaskannya corticotrophin releasing factor (CRF), serta releasing factors lainnya oleh adenohipofise. CRF selanjutnya akan menyebabkan terbentuknya ACTH, dan corticosteroid. Corticosteroid ini mempunyai efek menyembuhkan peradangan serta menstabilkan permeabilitas sel.Penelitian lain menunjukkan bekam pada titik tertentu dapat menstimulasi kuat syaraf permukaan kulit yang akan dilanjutkan pada cornu posterior medulla spinalis melalui syaraf A-delta dan C, serta traktus spinothalamicus kearah thalamus yang akan menghasilkan endorphin. Sedangkan sebagian rangsang lainnya akan diteruskan melalui serabut aferen simpatik menuju ke motor neuron dan menimbulkan reflek intubasi nyeri.

Dengan berBEKAM inilah Darah Kotor/Toksid/Racun dapat dibersihkan sehingga darah menjadi Bersih dari Kotoran/Racun yg membuat Sirkulasi Darah menjadi Lancar. Inilah salah satu cara DETOKSIFIKASI (Proses pengeluaran Darah Kotor/Toksid/Racun) yg sangat Efektif dan Tanpa Efek Samping selama orang yg diBEKAM KONDISInya memungkinkan dilakukan pemBEKAMan.

BEKAM dapat menghilangkan rasa sakit, pegal-pegal dan manfaat yang utama adalah membuang racun yang ada dalam tubuh kita.

Reaksi pigmen pada kulit bekas bekam adalah sebagai berikut :

  1. Bekas bekam yang muncul berwarna ungu kegelapan atau hitam, pada umumnya hal ini mengindikasikan kondisi defisiensi (kekurangan) pasokan/suplai darah dan channel/saluran (pembuluh) darah yang tidak lancar yang disertai dengan keberadaan darah statis (darah beku).

  2. Bekas bekam yang muncul berwarna ungu disertai plaque (bercak-bercak), pada umumnya hal ini menandakan terjadinya gangguan/ kelainan gumpalan darah yang berwarna keunguan dan adanya darah statis (darah beku).

  3. Bekas bekam yang muncul berbentuk bintik-bintik ungu yang tersebar dengan tingkatan warna yang berbeda (ada yang tua dan ada yang ungu muda). Hal ini menandakan kelainan “Qi” dan darah statis.

  4. Bekas bekam yang muncul berwarna merah cerah, biasanya hal ini menunjukkan terjadinya defisiensi “Yin”, defisiensi “Qi” dan darah atau rasa panas yang dahsyat yang diinduksi oleh defisiensi “Yin”.

  5. Bekas bekam yang muncul berwerna merah gelap, hal ini mengindikasikan kondisi lemak di dalam darah yang tinggi disertai dengan adanya panas patogen.

  6. Bekas bekam yang muncul berwarna agak pucat/putih dan tidak hangat ketika disentuh, hal ini mengindikasikan terjadinya defisiensi cold (dingin) dan adanya gas patogen.

  7. Adanya garis-garis pecah/ruam pada permukaan bekas bekam dan rasa sedikit gatal, hal ini mengindikasikan kondisi adanya wind (lembab) patogen dan gangguan gas patogen.

  8. Munculnya uap air pada dinding bagian dalam gelas bekam, menandakan kondisi adanya gas-gas patogen pada daerah tersebut.

  9. Adanya blister (lepuhan/lecat) pada bekas bekam, menggambarkan kondisi gangguan gas yang parah pada tubuh. Adanya darah tipis pada blister merupakan reaksi gas panas toksin.

Sejak Zaman Mesir kuno kaidah berbekam menjadi cara untuk penyembuhan berbagai macam penyakit, seperti sawan (epilepsi), angin ahmal (stroke), hingga ke penyakit-penyakit ringan ringan seperti masalah kulit, sering letih dan lesu atau sering masuk angin.

WAKTU terBAIK berBEKAM seperti Sunnah Rasull adalah satu minggu setelah BULAN PURNAMA di setiap tanggal GANJILnya yaitu 15,17,19,21 berdasarkan bulan Qomariah atau Bulan ISLAM (Hijriyah), karena di tanggal-tanggal tersebut GAYA GRAVITASI BULAN terhadap BUMI sedang sangat Kuat-kuatnya sehingga Darah Kotor sedang Bergejolak dan ada di Permukaan tubuh sehingga membuat Proses pemBEKAMan akan berjalan sangat Efektif.

Ada dua cara BEKAM atau HIJAMAH, yaitu :
1. BEKAM KERING/ANGIN (Dry Cupping), yaitu tekhnik pembekaman hanya untuk melegakan kesakitan emergensi (darurat) tanpa melukai kulit ( tidak dikeluarkan darahnya), BEKAM ini hanya untuk mengeluarkan Angin saja.


2. BEKAM BASAH/DARAH (Wet Cupping), yaitu tekhnik pembekaman yang mengeluarkan darah kotor/racun dengan membuka/melukai bagian kulit epidermis setelah di Kop dan siap, ada dua cara pembukaan/pelukaan kulit epidermisnya yaitu dengan Lancet (Jarum) atau dengan Surgical Blade/Bisturi (Pisau Bedah).

BEKAM Basah
Khusus pemakaian Surgical Blade/Bisturi (Pisau Bedah) pembekam harus mahir dan sudah mengenal berbagai macam karakter kulit agar tidak terjadi sesuatu yang tidak diharapkan.
Untuk menghindari hal-hal yang tidak diharapkan lakukan DIAGNOSA terlebih dahulu sedetail mungkin agar hasil BEKAMan menjadi tepat dan efektif.

Sesungguhnya RASULULLAH SAW pada waktu beliau di Mi’rajkan tidak melewati seorang Malaikatpun kecuali mengatakan “LAKUKAN OLEHMU BERBEKAM” (HR.At Tirmidzi).

Nabi Muhammad SAW merupakan insan pertama yang dibekam para Malaikat atas perintah ALLAH SWT sebelum Isra dan Mi’raj.

BerBekam adalah Pengobatan Islam yang Rasulullah SAW amalkan sehingga menjadi SUNNAH RASUL sebagaimana terdapat dalam Shahih Al Bukhari dari Said Ibnu Jabir dari Ibnu Abbas dari Nabi SAW, Beliau Bersabda :
” Kesembuhan itu ada 3 hal, yaitu dalam Pisau pemBEKAMan, Meminumkan MADU, dan pengobatan dengan besi Panas, dan Aku melarang UmmatKu melakukan pengobatan dengan besi panas “

Dari Anas ra, bahwasannya Nabi SAW bersabda : ” Sebaik-baiknya sesuatu yang kamu pergunakan menjadi obat adalah berBEKAM ” (Hadist Riwayat Bukhari dan Muslim)

BerBEKAM untuk Kesehatan Jasmani & Rohani

BEKAM adalah sebuah Tekhnik Pengobatan yang disampaikan ALLAH AZZA WA JALLA melalui MALAIKAT JIBRIL kepada RASULULLAH SAW….artinya BEKAM adalah sebuah WAHYUALLAH….sebagai seorang Muslim yg BerIMAN tidak selayaknya kita meragukan akan sebuah SUNNATULLAH…..Maka mari kita Berbekam untuk KEIMANANAN & KESEHATAN diri kita….INSYAALLAH.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: